Desain Pembuatan Barrier Guna Mengurangi Kebisingan Kereta Api Akibat Double Track Jalur Kereta Api Di Area Pemukiman Lintas Manggarai - Bekasi

  • Eka Arista Akademi Perkeretaapian Indonesia
  • Rianto Rili P Akademi Perkeretaapian Indonesia
Keywords: kebisingan, Barrier, kereta api

Abstract

Salah satu upaya untuk mengurangi tingkat kebisingan adalah dengan perencanaan kota. Akan tetapi di kota-kota besar hal ini seringkali tidak tercapai akibat pertumbuhan populasi dan tidak tersedianya lahan yang seimbang. Sehingga rumah dan bangunan harus dibangun secara berdekatan dan bahkan berdempetan dengan rel kereta api. Seluruh kereta api jarak jauh ke arah Timur (Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur dan Daerah Istimewa Yogyakarta), baik kereta api kelas ekonomi, bisnis maupun eksekutif yang berangkat dari Stasiun Jakarta Kota, Stasiun Pasar Senen dan Stasiun Gambir akan melewati Stasiun Bekasi sampai dengan Stasiun Cirebon. Dari data jumlah perjalanan kereta api menurut Grafik Perjalanan Kereta Api (Gapeka) 2015, terdapat kurang lebih 122 perjalanan setiap harinya. Aktivitas kereta api dengan frekuensi perjalanan cukup sering sepanjang hari dapat menimbulkan eksternalitas positif dan negatif. Eksternalitas positif yang dirasakan masyarakat yang bermukim dekat dengan kereta api antara lain, penghematan biaya transportasi dan kemudahan serta kecepatan akses. Eksternalitas negatifnya, yaitu polusi kebisingan, keamanan, dan resiko kriminalitas berupa lemparan batu. Kebisingan merupakan salah satu parameter untuk mengukur kualitas lingkungan

Published
2017-11-20